Inspirasi Kerang Mutiara



Kerang Mutiara

Waktu kerang mencari makan didasar laut, ia akan membuka cangkang penutup badannya. Buka,tutup, buka,tutup, begitu seterusnya..
Suatu hari disaat cangkang seekor kerang muda terbuka, sebutir pasir masuk ke dalam cangkang kerang itu. Sang kerang muda menangis sambil memanggil-manggil ibunya, “Bu sakit bu. ada pasir masuk ke dalam tubuhku.”
Sang ibu menjawab, “Sabar ya nak, jangan pedulikan sakit itu, bila perlu berikanlah kebaikan pada sang pasir yang menyakitimu itu.”
Kerang muda pun menuruti nasihat ibunya. Ia menangis, tapi air matanya ia gunakan untuk membungkus pasir yang masuk ke dalam tubuhnya.
Hal itu terus menerus dia lakukan. Dengan baluran air mata itu, rasa sakitnya pun berangsur berkurang bahkan hilang sama sekali. Beberapa saat kemudian, kerang-kerang itu dipanen. Kerang yang ada pasirnya dipisahkan dari kerang yang tidak ada pasirnya. Kerang tak berpasir dijual secara obral dipinggir jalan menjadi ‘kerang rebus’. Sedangkan kerang yang berpasir dijual ratusan bahkan ribuan kali lipat lebih mahal.
Mengapa begitu? Karena butiran pasir berbalut air mata yang ada didalam kerang itu telah berubah menjadi Inti Mutiara.
Sama dengan kita, bila dalam hidup ini kita tak pernah ditempa oleh kesulitan, maka kita tidak akan punya nilai tinggi dan akan bernasib seperti kerang rebus yang dijual secara obral dipinggir jalan. Sebaliknya, kalau kita mampu menghadapi tiap kesulitan bahkan mampu memberi manfaat pada orang lain ketika kita mendapat kesulitan, kita akan menjadi kerang Mutiara yang sangat dibutuhkan orang dan yang kita hasilkan juga dipakai oleh orang-orang terhormat.
Hidup adalah pilihan. Anda boleh memilih menjadi kerang rebus atau Mutiara…., atau hanya sebutir pasir yang bikin air mata mengalir?
Dan… Sukses serta Kebahagiaan itu ternyata sering harus diawali dgn air mata. Kiranya kita mampu hadapi semua ini.


Inspirasi by : Agung Budhi
Facebook Comments

0 komentar

Powered by Blogger.